Pentingnya Design System dalam Pengembangan Produk Digital

Contents

Desain merupakan inti dari pengembangan produk digital yang berhasil. Di tengah persaingan ketat dan tuntutan pasar yang berubah cepat, keberhasilan suatu produk seringkali tergantung pada bagaimana desainnya mampu memenuhi kebutuhan pengguna dan membedakan dirinya dari pesaing. Salah satu pendekatan yang semakin diterima secara luas dalam mencapai desain yang konsisten dan efisien adalah penggunaan Design System.

Design System bukan hanya sebuah panduan, tetapi merupakan fondasi utama dalam mengembangkan produk digital. Artikel ini akan menjelaskan lebih lanjut mengapa Design System menjadi begitu penting dalam pengembangan produk digital.

Baca juga : Cara Menjadi UI/UX Designer untuk Pemula! 

Berikut adalah beberapa poin yang menentukan keberhasilan implementasi Design System, seperti:

1. Konsistensi Visual

Design System diharapkan menjadi alat yang efektif untuk mencapai konsistensi visual di seluruh produk digital. Dengan memberikan panduan desain yang terperinci, elemen desain seperti warna, tipografi, dan elemen UI lainnya dapat diatur secara seragam. 

Misalnya, Material Design yang dikembangkan oleh Google memberikan pedoman yang khusus untuk aplikasi Android, mencakup pengaturan warna yang konsisten, penggunaan ikon yang seragam, dan komponen UI yang terstandarisasi. Dengan demikian, Material Design menciptakan identitas visual yang kuat, memastikan bahwa pengguna merasakan kohesivitas antaraplikasi dan meningkatkan kesan profesionalitas.

Implementasi Design System seperti Material Design tidak hanya tentang konsistensi visual, tetapi juga memberikan manfaat dalam hal efisiensi pengembangan. Tim desain dapat menghemat waktu dengan menggunakan komponen desain yang sudah ditetapkan, dan pengembang dapat dengan cepat menerapkan elemen UI yang telah diuji secara menyeluruh. Hal ini tidak hanya menciptakan pengalaman pengguna yang lebih baik secara visual tetapi juga membuka peluang untuk inovasi dan peningkatan fungsionalitas produk.

Dengan konsistensi yang terjaga dan efisiensi pengembangan yang ditingkatkan, Design System seperti Material Design membuktikan nilai pentingnya dalam mencapai desain yang sukses di produk digital.

Baca juga : Sabika Amalina: UI/UX Design Bukan Sekedar Estetika!

2. Efisiensi Pengembangan

Adopsi Design System membawa manfaat besar bagi efisiensi pengembangan produk digital. Dengan memanfaatkan sistem panduan yang telah ditetapkan, tim pengembang dapat mengakses komponen desain yang telah diuji dan terbukti sebelumnya.

 Ini berarti mereka tidak perlu membangun setiap elemen dari awal setiap kali ada kebutuhan desain baru. Sebagai contoh nyata, Bootstrap adalah framework desain yang sangat terkenal yang menonjolkan kegunaan Design System dalam pengembangan web. Dengan menyediakan kumpulan komponen UI yang dapat digunakan ulang, seperti tombol, formulir, dan navigasi, Bootstrap mempercepat proses pengembangan dan menghemat waktu yang seharusnya dihabiskan untuk membuat elemen-elemen tersebut dari awal.

Keberhasilan Bootstrap sebagai contoh Design System yang sukses menyoroti potensi pengurangan waktu dan upaya yang dapat dicapai melalui penggunaan panduan desain yang konsisten. Tim pengembang tidak hanya mendapatkan akses cepat ke komponen yang telah diuji secara luas, tetapi mereka juga dapat memastikan konsistensi dalam tampilan dan fungsionalitas antarhalaman atau antarproduk. Dengan demikian, Design System, seperti yang terlihat dalam kasus Bootstrap, tidak hanya mempercepat proses pengembangan, tetapi juga memastikan kualitas dan konsistensi tinggi dalam produk digital yang dihasilkan.

3. Kolaborasi yang Lebih Baik

Design System memudahkan kerja sama antara tim dengan menciptakan pemahaman bersama. Tim desain, pengembang, dan pihak-pihak terkait lainnya dapat mengacu pada pedoman yang seragam. Sebagai contoh, Airbnb menggunakan Desain Sistem internal untuk memastikan konsistensi di antara tim dan mempermudah kolaborasi antara desainer, pengembang, serta tim produk.

Baca juga : 8 Buku UI/UX Design yang Wajib Dibaca oleh Pemula

4. Skalabilitas

Design System adalah elemen kunci yang memungkinkan produk digital tumbuh secara scalable. Dengan menyediakan panduan yang terstruktur untuk komponen desain, perusahaan dapat dengan mudah menambahkan fitur baru atau mengadaptasi desain tanpa mengorbankan konsistensi. Sebagai contoh, Shopify, sebuah platform e-commerce terkemuka, telah berhasil mengimplementasikan Design System yang kuat. Melalui sistem ini, toko online yang berkembang dapat menjaga estetika merek mereka sepanjang perjalanan, menghadirkan pengalaman pengguna yang seragam meskipun terjadi pertumbuhan yang signifikan.

Keberhasilan Shopify dalam mengadopsi Design System mencerminkan kekuatan dan fleksibilitas pendekatan ini. Dengan komponen desain yang dapat digunakan ulang, perusahaan dapat mengoptimalkan waktu pengembangan, meningkatkan efisiensi, dan secara bersamaan menjaga kekonsistenan desain. Design System menciptakan fondasi yang kokoh untuk skalabilitas, memungkinkan produk digital beradaptasi dengan perubahan cepat dalam kebutuhan pengguna dan dinamika pasar tanpa mengorbankan identitas dan pengalaman pengguna yang telah dibangun dengan teliti.

5. Pemeliharaan yang Mudah

Dengan menerapkan satu sumber kebenaran untuk elemen desain melalui Design System, pemeliharaan produk digital menjadi lebih efisien. Microsoft, sebagai contoh, menggunakan Fluent Design System untuk mengelola desain secara sentral. Ini memungkinkan perubahan desain diterapkan secara serentak di berbagai produk dan platform mereka. Sehingga, tanpa perlu intervensi manual di setiap titik, desain yang konsisten dapat dijaga dengan lebih mudah, meningkatkan efisiensi pemeliharaan dan memberikan pengalaman pengguna yang seragam di seluruh ekosistem produk.

6. Peningkatan Efektivitas Desain

Peningkatan efektivitas desain melalui penerapan Design System membawa manfaat signifikan kepada tim desain. Dengan memfokuskan perhatian pada elemen desain yang telah diuji dan terbukti, tim dapat mengalokasikan waktu dan sumber daya dengan lebih efisien. Sebagai ilustrasi, IBM Design Language memberikan paradigma desain yang konsisten kepada tim desain IBM. Dengan memiliki pedoman yang jelas, tim dapat menyederhanakan pengambilan keputusan desain dan lebih mudah mengeksplorasi solusi kreatif tanpa harus terjebak dalam detail teknis yang repetitif.

Contoh ini menunjukkan bahwa Design System bukan hanya tentang peningkatan tampilan visual, tetapi juga tentang membebaskan potensi kreatif tim desain. Dengan memiliki kerangka kerja yang solid, seperti yang diakui oleh IBM, tim dapat dengan percaya diri menjelajahi inovasi dan menangani tantangan desain yang lebih besar. Hal ini membuka pintu untuk solusi desain yang lebih strategis dan mendalam, sekaligus meningkatkan produktivitas dan kualitas hasil desain.

Selain itu, fokus pada elemen desain yang teruji membantu menciptakan konsistensi yang lebih besar dalam pengalaman pengguna. Konsistensi ini tidak hanya terlihat dalam hal estetika, tetapi juga dalam cara pengguna berinteraksi dengan produk digital. Seiring waktu, pengguna akan merasakan dan menghargai kestabilan dan prediktabilitas yang ditawarkan oleh desain yang konsisten, menciptakan hubungan yang lebih kuat antara produk dan pengguna.

Baca juga : Intip Bootcamp yang Bikin Kamu Jago Tech Skill dan Siap Kerja!

Penutup

Design System bukan hanya alat desain, tetapi fondasi yang membentuk pengalaman pengguna yang luar biasa. Dengan memberikan panduan yang jelas, meningkatkan efisiensi, dan memastikan konsistensi, Design System menjadi kunci dalam mencapai kesuksesan jangka panjang produk digital. Dalam dunia yang terus berkembang, investasi dalam Design System menjadi langkah penting untuk mendapatkan keunggulan bersaing dan memenuhi harapan pengguna yang semakin tinggi.

Anton Rifco Susilo

Bagikan Artikel

Share on whatsapp
Share on telegram
Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on email
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x